Minggu, 31 Agustus 2014

Lari serentak untuk Indonesia #iuRUN Jogja



“Kumpul di GSP  Minggu 31 Agustus Jam 6 pagi pakek dresscode atasan merah atau putih”
Orang yang kebiasaan bermalas-malasan di weekend dan tepatnya hari Minggu bakalan berusaha keras buat bangun lebih awal. Demi apa? Demi lari serentak mengikuti #iuRUN.
IuRUN? Apa itu? Iuran uang, baju atau apaan? Duuuh bagi orang awam juga kurang paham karena itu kalau dibaca juga iuran atau RUN bahasa inggris yang artinya *Lari. Kata iuRUN sendiri itu aku temukan pas lagi nge-twit ceritanya. Salah satu timeline @penyalajogja itu berisi *ayo daftar #iuRUN lari serempak se-indonesia. Liat tweet kayak gitu bikin kepo maksimal deh, akhirnya meluncur deh ke twitter pemilik akun @penyalajogja. Sebuah gerakan lari serempak yang diadakan indonesia mengajar dengan indorunners yang dilakukan se-indonesia bahkan luar negri dan kita cukup ikut berpartisipasi lari. Jadi #iuRUN itu sebenarnya I YOU RUN, alias aku kamu berlari. Pesertanya pun bebas dari siapa saja, kalangan manapun yang penting mau hadir dan berpartisipasi ikut lari.
Lalu ngapain kita lari-lari? Tujuannya apaan? Apa bedanya sama lari biasanya? #iuRUN dibaca I-You-Run. Ini kerja bareng tmn2 @IndoRunners. #iuRUN adalah ajakan utk mendukung sosialisasi #IuranPublik lewat berlari. Dengan adanya iuRUN kita berlari bersama-sama dengan gembira.  Lewat #IuranPublik, masyarakat luas diajak untuk ikut memiliki Indonesia Mengajar dengan ikut memberikan iuran rutin per bulan. Semakin banyak pihak yang memiliki Indonesia Mengajar akan mendorong gerakan ini untuk menjalankan pengelolaan dengan lebih baik lagi; jadi lebih transparan, efektif, akuntabel, dan berdampak. Jadi indonesia mengajar bukan hanya milik para pengajar saja, tetapi semuanya. Kita pun ikut berpartisipasi. Mungkin bagi teman-teman yang belum bisa jadi pengajar muda entah itu dengan beragam alasan. Tapi bukan berarti kita tidak bisa berkontribusi untuk Indonesia.
Manfaatnya apaan donk? Jelaslaaah yang biasanya molor di hari minggu jadi bangun pagi dan olahraga. Badan-badan yang kaku kayak mesin yang gak pernah dihidupin, bakalan jadi lentur *tapi kalo yang udah kaku banget sih, kayakna habis lari bakalan pegel-pegel semua tuuh badan. Sehat didapat teman pun juga didapat, dengan adanya kegiatan iuRUN jadi kenalkan sama anak-anak pengajar muda. Saya pun begitu, bukan hanya anak-anak pengajar muda saja sih, tapi semua teman2 yang hadir di acara tersebut. Salah satu panitia yang merupakan jebolan pengajar muda yang baru pulang dari tugas negara itu banyak berbincang-bincang tentang Indonesia mengajar. Jujurnya sih ane juga pengen ikutan, tapi ya ituu surat izin belum keluar-keluar. Hehehhe. 
Tim #iuRUN Jogja


Aku dan etik narsis niih :p

Beliau ini juga cerita tentang salah satu pengajar muda yang dari Jogja perempuan lagi, punya tekad kuat buat jadi pengajar muda meskipun banyak yang dikorbankan. Salah satunya investasinya yang merupakan model, katanya sih mukanya sempet pecah-pecah selama jadi pengajar muda *waduuuuh. Resiko sih, tapi kalo kita punya niatan baik, insyaallah deh itu semua bakalan baik-baik saja dan terlalui. Beliau juga cerita mengenai alur mekanismenya jadi pengajar muda. Sebenarnya itu perbincangan seru banget gan, tapi karena hape berdering telpon dari temen ane jadinya gak bisa tau perbincangannya secara intens. Ya... temen ane ini ketinggalan grupnya, ya jelaslah saat grupnya pada lari dia malah duduk-duduk di pinggir trotoar. Finally, dia pun harus lari lebih jauh dari track yang ditentukan panitia. Hahahhaha. Rejeki minggu pagi buat dia kalii yaa :p
Selain itu komunitas yang bikin ane tertarik adalah indorunners kalo di Jogja sih namanya playon jogja kalau mau ngepoin twitternya @playonjogja. Komunitas pelari yang isinya ya anak-anak yang hobby lari. Katanya sih temen-temen yang aku temuin pas lari di #iuRUN mereka semua kapok ikutan pertama kali di komunitas itu, karena larinya ngeri gitu katanya. Ane juga kurang paham sih ngerinya gimana. Apakah mereka berwajah sangar? Kayaknya Tidak. Apakah mereka misterius? Sepertinya Gak juga. Nyoba nanya-nanya sih ke temen yang lain, ya memang komunitas pelari minimal mereka lari 5  Km dan levelnya pun ya nambah-nambah bisa jadi 15 Km. Woooww, ya mungkin itu mbak2 pada takut mereka ikut komunitas pas lari 15 Km kalee ya. Hehehhehe. Setiap kamis malam, komunitas ini bakalan lari bareng-bareng. Waaah seru kale ya malem jumat lari-lari gitu, tapi seruuu sih. Selain banyak temen juga bisa buat olahraga dan bikin badan sehat. Soalnya sih kalo jaman sekarang tuh anak muda contohnya temen-temen ane. Kalau diajakin olahraga duuuh susahnya minta ampun, tapi kalo diajakin karoekean, jalan-jalan atau makan. Beeeuuuh gak ada yang absen daaah. Berharap sih bakalan ada event kayak gini lagi. Terutama kegiatan olahraga yang melibatkan anak muda, biar mereka aktif dan sehat. Gak melulu dirumah main game atau ya jalan-jalan gendutin perut :p. Mudah-mudahan buat temen-temen yang belum ikut, kalau ada event ini bisa ikutan yaaaa J

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar